Sunday, 3 March 2013

Drama Bersiri "Moon Nabella" Epi 16


“Ah! Sakit.”itu sahaja ungkapan yang dapat aku ungkapkan selepas Amar menolak badanku dengan sekuatnya dan terus aku tersungkur dibahu jalan namun kelihatan Amar tiada disisiku dan sedang aku cuba membalikkan badanku, aku terlihat….

“Ya Allah! Amar! Amar!” menjerit aku memanggil nama Amar.
Lantas aku mendapatkan Amar dan meletakkan kepalanya diatas peha aku namun Amar masih tidak berkata apa dan hanya kedengaran kata-kata terpancar dari bibir Amar,

“Moon….Moon… Ma…af”

Kelihatan, berlumuran darah di kepala Amar dan Amar seakan-akan tidak menyedarkan diri selepas mengeluarkan kata-kata itu padaku. Sesungguhnya, tidak dapat ku bayangkan ketakutan pada diri aku sambil melihat Amar terbaring dipehaku tiba-tiba henti tanpa suara kendengaran.
“Ya Allah”bisik deras hatiku
“Amar, bangun Amar! Bangun!!! Jangan macam ni! Bangun Amar” ujar aku lagi dengan nada derasnya sambil air mataku berlinangan dengan derasnya.

“Tolong!!!! Tolong!!!! A’’’’’’’’………Tolong!!” itu sahaja yang mampu aku ungkapkan sambil kelihatan pula sekumpulan manusia sedang menghampiri aku lantas mengambil Amar dari pangkuanku sedang terlihat sebuah kereta membawa Amar pergi dari sisi aku.

 Aku dengan keadaan yang masih dengan kekusutan tidakmampu untuk berkata apa dan hanya tangisan deras berlinang dipipiku sambil jeritan yang kuat terpancar dibibirku.
Tidak lama selepas itu aku rebah ditempat tersebut.

Selepas itu, aku tersedar yang aku terbaring diatas katil dan sambil aku cuba membuka mataku terdengar pula suara itu menyusul.

“Moon sayang.” Sapa Ibunda aku.
“Alhamdulillah. Moon dah sedar abang.” Kedengaran suara Ibunda berkata begitu.
Lantas aku bangun dari katil tempat tidurku dan menanyakan Amar.
“Ibunda, Amar mana Ibunda? Along nak jumpa Amar Ibunda. Mana Amar Ibunda?” tanya aku dengan desaknya.
“sayang, kamu kena rehat sayang. Jangan banyak bergerak ya.” Tenang Ibunda berkata pada aku.
“Ayahnda! Amar mana? Amar mana?” tanya aku pada Ayahnda pula.

Ayahnda hanya mendiamkan diri dan tidak berkata apa-apa. Lantas aku bangun dari tempat tidurku dan melangkah untuk mencari Amar. Aku sedar kini aku berada di Hospital namun aku tidak tahu apa punca aku berada disini. Langkahan aku dihalang oleh Ayahnda dan Ayahnda menyuruh aku kembali ke katil aku. Namun, aku berkeras dan masih menanyakan soalan yang sama kepada Ibunda dan juga Ayahnda.

“Along. Diamlah! Adik pening ni.” Sapa Adik Naim pula. Tiba-tiba aku terasa tersentuh dengan ayat yang keluar dari bibir Adik Naim dan terus aku pula menanyakkan pada Adik Naim berkenaan Amar dan Adik Naim hanya mendiamkan diri sahaja.

“Ya Allah. Apa yang berlaku sebenarnya? Mana Amar Ya Allah?” Bisik hatiku sambil air mataku menumpah ke bumi dan terus Ibunda mendakapi aku dengan seeratnya.
“Ibunda, mana Amar Ibunda? Mana Amar” ujar aku lagi dengan nada yang tersekat-sekat sambil linangan air mataku masih membasahi pipi.

“Sayang. Kamu kena kuat sayang. Doakan Amar supaya cepat sembuh ya.” Terpancar ayat yang aku nantikan dari bibir Ibunda itu tadi.

“Ibunda, Along merayu sangat-sangat. Boleh tak Along nak jumpa Amar sekarang juga Ibunda. tolonglah Ibunda.” Pujuk aku yang semakin sebak.
“bagi sajalah dia nak jumpa Amar tu.” Berkata Ayahnda kepada Ibunda.

Dalam perjalanan aku kebilik rawatan Amar. Kelihatan Auntie Sha sedang duduk dibangku biru sambil air matanya berlinangan membasahi pipi, namun aku sedikit pun tidak menyapa Auntie Sha dan terus meneruskan langkahku ke bilik Amar. Sedang aku memasuki bilik itu, aku ditahan oleh seseorang yang benar-benar menaikkan darah aku.

“Hoi! Kau apa pasal ada dekat sini ha? Sepatutnya, kau yang patut dilanggar tau! Bukan Abang Amar.” Berkata keras gadis itu kepada aku sambil tangannya menyinggahi pipi aku. “Pang!”
“Nonie! Apa kamu buat ni? Kamu tak sepatutnya melayan Moon macam ni.” Keras nada Auntie Sha yang seakan membela aku.
“Mak Long tak patut nak bela budak sial ni! Dialah penyebab Abang Amar jadi macam ni.” Ujar Nonie.
“hey betina!kalau Abang Amar aku Mati! Kau pun mesti mati juga” tenking Nonie kepada aku.

“Pang!” terlihat Auntie Sha terus menampar pipi Nonie kerana berkata begitu. Aku tidak mampu meneruskan langkahan dan terus terduduk dillantai permukaan bumi dan menjerit memanggil Amar.
“Jangan sesekali kau cakap anak aku mati ya! Dasar budak kurang ajar! Pergi kau dari sini!” Menengking Auntie Sha kepada Nonie.

“Amar….maafkan Moon Amar! Maafkan Moon..” jerit aku sambil tangisanku semakin kedengaran kuat di hadapan bilik rawatan Amar.
Lalu aku terus didakapi oleh Auntie Sha sambil beliau berkata padaku.

“Moon, kita berdoalah pada Allah Moon. Semoga Amar boleh sembuh dengan sebaiknya. Moon jangan macam ini ya. Nanti kalau Amar tahu Moon macam ni dia lagi sedih. Kita bagi kekuatan pada dia ya Moon.” Ujar Auntie Sha sambil kedengaran tangisan darinya.
“Auntie, Moon yang patut dilanggar malam tu tapi kenapa Amar yang dilanggar pula.”berkata aku dengan suara tersekat-sekat.
“Moon, ini semua takdir Allah. Dia yang tentukan semuanya. Jangan cakap macam ni lagi ya sayang.” Ujar Auntie Sha lagi.

Lantas aku bangkit dari lantai yang telah aku rebahkan badanku apabila mendengar kata-kata yang keluar dari Nonie itu tadi dan aku meneruskan langkahan untuk masuk ke bilik rawatan Amar. Sambil aku membuka pintu bilik Amar, kelihatan Amar sedang membaringkan diri dan diletakkan alat pernafasan dimukanya, lalu sekali lagi aku terus mendekatkan diri pada Amar dan kelihatan kepalanya dibalut oleh kain putih yang ada kesan darah dikain itu.

“Amar, maafkan Moon Amar, maafkan Moon.” Berkata aku sambil linangan air mataku terus membasahi pipi. Pada waktu itu, aku langsung tidak memikirkan apa-apa sambil tanganku memegang erat jari-jemari Amar. Aku juga tidak sedar bagaimana aku boleh memegang jari-jemari Amar itu sambil kukucupkan tangannya dengan hati yang rela kerana aku tidak mampu untuk melihat Amar berkeadaan seperti ini.

“maafkan aku Ya Allah kerana memegang tangan dan jari-jemari Amar sedang aku tahu hubungan aku dengan Amar hanyalah kawan. Maafkan aku Ya Allah” Bisik hatiku yang lemah.
Hanya aku dan Amar sahaja yang berada dibilik itu dan tidak ku sedari yang aku telah terlena dibangku kerusi bersebelahan rapat dikatil Amar dan meletakkan kepalaku dibahu Amar.

“Cik, bangun cik, cik?” terjaga aku apabila mendengar suara gadis itu dan kelihatan beliau ialah jururawat yang bertugas. Terlihat jam di dinding sedang menunjukkan jam 1.35 minit petang dan aku hanya membangkitkan diri dari lenaku sambil jururawat itu mengarahkan aku untuk keluar dari bilik tersebut sambil kelihatan seorang lagi jururawat dan doctor menghampiri katil Amar.Aku hanya menganjakkan diri aku dari katil Amar sedang menunggu diruang hujung katil Amar.

“Cik, saya mohon jasa baik Cik untuk keluar sekejap boleh? Kami nak jalankan pemeriksaan ni. Minta maaf ya Cik.” Ujar jururawat itu dengan lemah-lembutnya dan aku hanya menganggukan kepala aku apabila mendengar arahan dari jururawat tersebut.
Hampir dalam 10 minit doktor telah berada dalam bilik rawatan Amar  sedang aku duduk di bangku berhadapan bilik Amar. Aku juga kehairanan kenapa Ibunda, Ayahnda dan Auntie Sha tidak kelihatan pula disini. Aku tidak banyak memikirkan tentang diri aku atau sesiapa, hanya Amar yang bermain difikiranku sambil hatiku tidak putus mengutuskan Doa kepada Allah Yang Esa supaya menyembuhkan Amar dengan sebaiknya.

“Moon. Amar macam mana?” sapa seseorang lelaki yang agak garau suaranya. Lalu aku membalikkan tubuhku dan terlihat Uncle Hasyim bersama Ayahnda menghampiriku.
“Doktor ada kat dalam tu, dia tengah periksa Amar.” Ujaaku dengan nada sayu.
“Along, Along dah makan belum? Dari pagi tadi Ayahnda tengok Along tak makan-makan lagi?” tanya Ayahnda yang agak kerisauan melihat aku.

“Along tak ada selera Ayahnda. Nanti kalau Along lapar Along makanlah ya.” Ujar aku.
“Along,Along  jangan macam ni ya. Nanti Along sakit lagi susah tau.” Pujuk Ayahnda dengan lembutnya.
“Tak apalah Ayahnda kalau Along sakit, mungkin Allah nak balas apa yang Along dah buat pada Amar. Betul tak Ayahnda?” tanya aku dengan air mata tiba-tiba berlinangan lagi. Sesungguhnya, aku tidak tahu bila masa air mataku akan terhenti dengan sendirinya.
“Along, Along tu sakit jugak tau.jangan ingat Along macam tiada penyakit apa-apa ya. Mari ikut Ayahnda kebilik Along, Ibunda ada bawa makanan tu. Kesian dekat Ibunda tunggu Along dari tadi.” Terang Ayahnda dengan nada yang begitu sayu.

Terdengar dari kata-kata Ayahnda aku itu, lantas aku mengerakkan tubuhku untuk ke bilik rawatan aku kembali meskipun aku tidaklah menghadapi penyakit yang merbahaya kerana aku mula memikirkan Ibunda yang datang dari juah untuk melihat aku dengan gembiranya bukan dengan keadaan yang sebegini rupa.

Dalam langkahan aku untuk ke lif dan kembali ke bilik rawatan aku, terdengar bunyian pintu bilik rawatan Amar dibuka dan disapa oleh Uncle Hasyim kepada doktor yang aku lihat tadi. Lantas aku mengembalikan langkahku untuk ke bilik Amar dan mendengarkan penjelasan dari doktor itu.

“Macam inilah Encik Hasyim..Saya dah cuba sedaya upaya saya namun.....


nantikan episod yang seterusnya....

Drama Bersiri "Moon Nabella" Epi 15


“Ya Allah. Abang Ashraf?” Bisik hatiku.
Tanpa memikirkan apa-apa, aku lantas mencapai telefon bimbitku yang berada di dalam beg tanganku dan menghantarkan pesanan ringkas kepadanya.

Abg, abg jangan datang ya. Kalau nak jumpa kita jumpa hari Ahad petang ke? Sebab Ibunda dan Ayahnda datang Shah Alam ambil Moon untuk tidur rumah kawan Ayahnda. Maafkan Moon abang. Jumpa nanti ya. Harap Abang faham.

“hai Moon? dah duduk sini tak sampai sebulan dah ada boyfriend ke?” Tanya Ibunda dengan tiba-tiba.
“eh. Apalah Ibunda ni, Along tengah SMS kawan Along ni.” Ujar aku yang cuba untuk berhelah.

Selepas Ayahnda membawa kami sekeluarga menikmati makanan yang sangat memberikan perutku membuncit iaitu “Restoren Soto Shah Alam” yang terletak di seksyen 8 Shah Alam, lalu Ayahnda meneruskan perjalanannya ke rumah Amar, anak Uncle Hasyim. Alhamdulillah, tepat jam 6.45petang, aku telah sampai ke rumah Amar yang mana sebelum ini aku langsung tidak tahu akan kewujudannya dia ini. Kelihatan di Signboard “Taman Desa Kayangan Presint 16 Putrajaya“ dan Alhamdulillah dengan keizinan-Nya, kami telah sampai ke destinasi ke Rumah Amar.

“ha! Itu dia Amar dengan Abang Hashim Bang” sapa Ibunda kepada Ayahnda yang sedang tunggu dibahu jalan menunggu kedatangan Ucnle Hasyim dan Amar.

Hatiku deras berbisik. “boleh tahan juga Amar ini, dengan pakaian macam ala-ala orang boss muda kacak saja aku tengok. Memakai baju kemeja ungu cair, bertali leher merah jambu berbunga ros merah dengan seluar slek hitam sambil kasutnya tajam muncung kedepan, uh! Handsome!” dan kelihatan pula mereka sedang berjabat tangan dan Ayahnda memulakan semula perjalanan dan mengekori kereta milik Uncle Hasyim. 

“Ibunda, Along dari tadi nak tanya sebenarnya. Bila masa si Amar ni dapat kerja dan ada rumah dekat sini? Bukan ke dia ni ‘fresh graduate’?” Tanya aku dengan tidak sabar.

“eh! Manalah Ibunda tahu sayang oi. Cuba tanya Ayahnda kamu ini?” jawab Ibunda pula.
“ha Ayahnda. Cuba cerita sikit.”ujar aku dengan masih ternanti-nanti jawapan dari Ayahndaku.
“setahu Ayahnda, Uncle Hasyim Cuma cakap yang anaknya betul-betul bawa tuah. Sebabny, pertama kali pergi temuduga kerja terus dapat Penolong Pengurus Jabatan Audit Negara. Mungkin Amar itu lepasan dari luar Negara agaknya.” Ujar Ayahnda dengan tenangnya.
“Ouh. Mungkin jugalah.” Jawab aku dengan bersahaja.

Dengan kedatangan kami, Auntie Sha yang masih dengan keanggunannya menyambut kami dengan baik. Tersenyum manis Auntie Sha kepada aku sedang aku mnghulurkan tangan kepadanya untuk bersalam.Sekarang aku telah melangkah masuk ke rumah Amar yang agak sederhana, namun bagi aku ia benar-benar bersesuaian kepadanya, al-maklumlah orang bujang. Tiba-tiba aku terdengar sapaan dari Auntie Sha.

“Makin cantik Moon sekarang ya” sapa Auntie Sha. Aku hanya melemparkan senyuman kepada Autie Sha diatas kepujian yang diberikan kepada aku, namun aku sedikit hairan, pakaian yang aku kenakan pada waktu itu hanyalah t-shirt berwarna biru cair dengan cardigan berwarna hijau pekat dan berseluar jeans Levi’s yang telah dibelikan olah Ayahnda sambil tudung aku bertanahkan putih berbunga tulip berwarna pink. Pada aku, itu adalah pakaian yang simple dari aku untuk keluar bersantai bersama keluarga.
“Amar, Moon ada ni? Jangan masuk awal sangat” sapa Auntie Sha kepada Amar yang kelihatan sedang melangkah masuk ke rumah. Hairan juga bila difikirkan kenapa Amar langsung tidak meneguri aku. Adakah kerana peristiwa yang berlaku dahulu?. Aku langsung tidak berkesempatan untuk memberi senyuman kepada Amar kerana Amar kelihatan seolah-olah cuba mengelakkan diri dari aku.

Telefon Berdering
Demi Cinta Dalam Hatiku.
“nyanyian Dato’ Siti Nurhaliza & Hafiz”
Terpapar didada skrin telefon bimbitku nama “Abang Ashraf” dan dengan tangkas aku menjawab panggilannya sedang telefon bimbitku berada di gengaman jari jemariku.

“Moon, abang dah sampai dekat UITM Shah Alam ni.” Berkata Abang Ashraf dengan nada bersahaja.
“Abang, Abang tak baca SMS yang Moon bagi tu ke?” Ujar aku.
“Abang tak sempat nak tengok SMS Moon, Abang tak kira, Abang nak jumpa Moon juga. Please Moon. Jangan buat Abang macam ini.” Ujar AbangAshraf dengan nada merayu.
“Abang, Abang baca SMS Moon dulu ya, lepas tu kita SMS. Moon tak boleh cakap telefon sangat ni. Maafkan Moon Bang.” Jawab aku dengan nada yang seakan serba salah.
Tidak lama kemudian, Abang Ashraf menghubungi aku kembali,
“Moon, ok Abang faham, tapi Abang nak jugak jumpa Moon hari ni walaupun sekejap sayang. Moon bagitahu alamat kat mana? Nanti Abang datang.” Bersungguh Abang Ashraf dengan kata-katanya.

“Ok Abang, kejap lagi Moon SMS kat mana kita nak jumpa. Ok?” jawab aku lagi
“Ok sayang. Abang nak pergi isi minyak kerat kejap dan kalau boleh Abnag nak jumpa Moon dalam jam 8malam ni ya. Please Moon.” Ajak Abang Ashraf lagi
“Ok. Apa-apa tunggu Moon SMS., Bye.”lantas aku menamatkan perbualan aku dengan Abang Ashraf sambil memikirkan bagaimana cara untuk aku ketemu sama Abang Ashraf.
Adakah aku harus meminta Ayahnda membawa aku ke sebuah restoren dan berjumpa dengan Abang Ashraf? Atau adakah aku harus meminta pertolongan dari Amar yang mana beliau lansung tidak mengendahkan kedatangan aku. Sesungguhnya aku benar-benar buntu untuk mencari jalan penyelesaian. Namun sebelum keadaan bertambah rumit, aku harus memberanikan diri untuik meminta jasa baik Amar untuk membantu aku.
Jam menunjukkan pada pukul 7.30 minit malam.
Lalu tanpa melengahkan masa, aku mencapai telefon bimbitku dan cuba menghubungi Amar.

“Assalamualaikum awak” tegur aku.
“Waa’laikummussalam. Siapa ni?” Tanya Amar
“eh. Awak tak kenal ke siapa saya ini?” Tanya aku
“tak.” Jawab Amar.
“saya Moon. Jumpa saya kat luar rumah sekarang. Ada hal mustahak saya nka bincang dengan awak. Sekarang! Bye.” Sesungguhnya pada waktu itu aku benar –benar berani untuk bertindak seperti itu dan aku tidak tahu mana aku nak letakkan air muka aku dengan Amar jika aku meminta pertolongan darinya.
Lebih kurang tak sampai seminit, aku sudah lihat Amar sedang menunggu aku.
“hai awak.”tegur aku.
“ha? Kau apa hal?” tegur Amar pula kepada aku. Sungguh terkejut aku mendengar kata-kata yang terpancar dari bibir Amra sebentar tadi.
“awak marah kat saya lagi ke?” Tanya aku dengan nada yang sedikit berdebar.
“ada apa nak jumpa ni? Boleh straight to the point ta?” berkata Amar dengan nada yang agak lebih serious.
“Amar. Kenapa awak layan saya macam ni? Sampai hati awakkan Amar?” ujar aku dengan tiba-tiba sebak.
“aku Ok jelah. Cepat lah wey, apa pasal kau nak jumpa aku ni, macam dalam rumah tak boleh cakap saja.” Berkata Amar yang seakan agak serba salah.
“Amar, kalau ,macam inilah layanan awak pada saya, awak anggaplah saya tak pernah wujud dalam hidup awak! Terima kasih!” sebak aku menahan kemarahan kepada Amar dengan tindakandan layanannya kepada aku sambil aku memulakan langkah untuk keluar dari pintu pagar rumahnya dan berjalan bersendirian. Aku tidak mampu untuk masuk ke rumah itu dalam keadaan seperti ini keran aku tahu mereka akan mensyaki sesuatu.

“Moon!” panggilan itu menghentikan langkahku dan terlihat Amar sedang mengekori aku.
Aku hanya mendiamkan diri dan meneruskan kembali langkahku yang penuh dengan kehambaan. Pada waktu itu, aku langsung tidak memikirkan sesiapa kecuali Amar. Aku benar-benar hairan dengan tindakan yang Amar lakukan pada aku. Lamunan aku terhenti apabila aku terlihat sinaran cahaya yang begitu menyilaukan pandangan aku sedang menghampiri diriku.
Dan sekali lagi aku mendengar jeritan namaku daripada Amar. “Moon! Ketepi!”

Nantikan episod yang seterusnya.


Saturday, 2 March 2013

Insya Allah

Doakan saya supaya dapat menjadi penulis yang berjaya suatu hari nanti.. dan sokongan dari anda amat saya perlukan..
insya Allah saya akan cuba sedaya upaya saya untuk terbitkan Novel "MOON NABELLA" ini..Novel sulung saya..moga ALLAH SWT mempermudahkan segalanya..insya Allah

adeqmuah.blogspot.com

"Moon Nabella"Cover




hai semua, Assalamualaikum...inilah dia Cover untuk siri Moon Nabella kali ini, insya Allah akan diperbaharui dari masa ke semasa, namun saya memohon ribuan ampun dan maaf sekiranya gambar yang saya gunakan ini tidak disukai oleh sesetengah pihak dan kepada pemilik gambar ini, saya juga mohon maaf diatas ketidakbenaran saya mengunakkan gambar anda...mohon dimaafin ya..hihi...dan jangan lupa untuk terus saksikan drama 

"Moon Nabella"


Drama Bersiri "Moon Nabella" Epi 14


Aku tergamam mendengarkan kata-kata yang diungkapkan oleh Ibunda itu tadi.

“Along, Along. Dengar tak Ibunda cakap ni?” menyapa Ibunda dengan menghentikan lamunan aku.
“ Ya Ibunda, Along dengar. Ibunda, Ibunda cakap Ibunda nak bermalam dekat rumah anak Uncle Hasyim? Maksud Ibunda ‘Amar’?” Tanya aku kepada Ibunda.
“Ya sayang. Uncle Hasyim tu kan ada Amar seorang saja anak dia.” Ujar Ibunda.
“kira Amar ada sekalilah nanti ya Ibunda?” tanya aku lagi dengan berdebar.
“Itu Ibunda tak pasti sama ada Amar ada ke tidak sebab Amar sibuk dengan kerjanya sekarang ni. Orang dah kerja kerajaan, dapat pula kerja sebagai Penolong Pengurus Audit dalam Negeri Selangor, jadi Auditor katanya.” Ujar Ibunda lagi.
“Then Along kena tidur rumah dia jugak ke?” Tanya aku lagi.
“Kenapa? Taknak tidur dengan Ibunda dah ke?” Tanya Ibunda pula
“eh, mana ada Ibunda ni. Along bukan apa, Along seganlah nanti, lagi pun rakan sebilik Along ni nanti sorang-sorang pulak?” Jawab aku.
“Ala, Ibunda nak ajak dia tidur sekali karang Ini bukan rumah Ibunda, Ibunda pun menumpang. Nak tidur hotel Auntie Sha puas dup memujuk kami tidur rumah dia. Serba salah Ibunda tahu.” Ujar ibunda lagi.
“tak apa lah kalau macam itu Ibunda, nanti Along bagitahu kawan Along itu dan lain kali Ibunda kena bagitahu Along dulu awal-awal ya, jangan buat kejutan macam ini.” Terang aku kepada Ibunda dengan tenangnya.

Alhamdulillah, Husna dapat menerima alasan yang telah aku berikan, namun sedikit sebanyak kesian pual aku memikirkan nasib Husna bila ketiadaan aku bersamanya. Al maklumlah aku dengan Husna ini tidak boleh berenggang,hinggakan orang berkata yang aku dengan Husna ini  macam kembar siam. Mana tak kembar siamnya, pergi mandi sama-sama, makan sama-sama, tidur sama-sama Cuma buang air saja tak sama-sama. J
Sedang aku menunggu di perhentian bas dengan kedatangan Ibunda, Ayahnda dan Adik Naim, tiba-tiba aku menerima pesanan ringkas dari ‘Abang Ashraf’
Hye Moon sayang. Apa khabar? Maafkan abg sebab lama tak call and mesej Moon. Abg benar-benar sibuk dgn kerja sayang. Harap Moon faham ya. Lagi pun inikan untuk Moon jugak, sebab abg kena kumpul duit banyak-banyak dan nikahi Moon.ingat ya sayang.

Lalu aku membalasnya.

Tak payah nak mintak maaf sangat. Saya Ok je kalau awak tak mesej or call saya dan lagi satu saya nak pesan, saya tak ingin nak berkahwin dengan awak kalau perangai macam Buaya!

Pesanan dihantar.

Tidak lama selepas itu, aku menerima panggilan dari “Abang Ashraf” dan aku hanya mematikan panggilan darinya. Meskipun aku sebenarnya sayang akan Abang Ashraf, namun perbuatannya tempoh hari amat memberi kesan yang mendalam kepada aku. Sesungguhnya aku sedar, hampir setiap hari husna memberitahu aku yang Abang Ashraf selalu berchatting dengannya namun berkat kekuatan yang aku cuba kumpulkan, aku mampu untuk melupakan kisah aku bersama Abang Ashraf.

Pesanan ringkas diterima :

Moon? Kenapa cakap macam tu? Please, pick up call abg. Abg nak berterus terang dengan Moon ini. Please sayang. L
Aku hanya membiarkan pesanan ringkas itu disimpan didalam peti masuk telefon bimbitku dan sekali lagi telefonku bordering dan terpapar didada skrin telefon bimbitku “Abang Ashraf”. Namun, aku tidak ingin menjawab panggilan darinya. Boleh dikatakan hampir berpuluh kali Abang Ashraf cuba menghubungiku dan mengharapkan aku menerima panggilnnya, namun aku tegar didalam hatuku bahawasnya aku akan cuba melupakan Abang Ashraf dan sekali lagi,
Pesanan ringkas diterima :
Moon, jangan buat abg macam ni, abang sayang moon sangat2. Sah! Abg tahu kenapa Moon marahkan abgkan? Ini mesti sebab abg chatting dengan Husnakan? Moon, abg berani bersumpah yang bukan abg yang chatting dengan Husna, tapi itu rakan serumah Abg. Nama dia Razak. Dia betul-betul suka pada Husna dan Cuma dia malu nk cakap yg dia bukan abg. Please moon, percayalah! Abang tak akan buat moon macam tu k. SUMPAH MOON!!!

“Ya Allah, apa benar yang dikatakan oleh Abang Ashraf itu Ya Allah.? Berikanlah aku petunjuk Ya Allah.” Bisik hatiku dengan perasaan gelisah.
Aku benar-benar buntu dengan apa yang aku berlaku saat ini. Sesungguhnya aku ingin cuba percaya apa yang Abang Ashraf katakana namun gerak hatiku tidak membenarkan. Lalu pada saat ini, sedang telefon aku berdering dengan panggilan dari Abang Ashraf yang tidak putus-putus dari tadi membuatkan aku menerima panggilan dari “Abang Ashraf”
“Moon, kenapa cakap macam ni? Please. Percayalah cakap abang. Abang tak akan buta Moon macam tu, Abang hanya sayang Moon soeorang saja. Mak Ayah Abang dah tak ada Moon, tak tahu siapa lagi Abang nak menagih kasih sayang? Please Moon, jangan seksa Abang macam ini” Ujar Abang Ashraf dengan kedengaran suaranya seakan-akan sedang menitiskan air mata.

Aku masih mendiamkan diri dengan kedengaran suara Abang Ashraf dan tangisan dari Abang Ashraf. Lalu aku memulakan ayatku dengan susunan yang begitu baik.
“Abang, maafkan Moon Abang. Moon betul-betul confius. Maafkan Moon Abang”
“confius apa Moon? Abang tak tipu Moon langsunglah. Sumpah Moon. Demi Allah! Bukan Abang yang chatting dengan Husna, tapi kawan Abang, ‘Razak’. Tolonglah percaya,ok tak apa,  kalau Moon tak percaya sangat, Abang gerak sekarang ke UiTM Shah Alam sekarang jugak. Abang bawa sekali kawan Abang itu.” Ujat abang ashraf dengan penuh bersungguh-sungguh sambil kedengaran suaranya masih dengan tangisan.
“eh eh! Ok ok, Moon percaya cakap Abang. Maafkan Moon ya. Abang tak payahlah susahh-susah nak jumpa Moon.”  Jar aku dengan nada tenang.
“no! Abang akan datang jugak! Moon tunggu Abang.dalam 30minit lagi Abang sampai.” Berkeras Abang Ashraf dengan kata-katanya.

“Moon NabelIa” kedengaran suara itu muncul dibelakang aku. Ya Allah! Itu Ibunda. Lantas aku mematikan panggilan dari Abang Ashraf itu dan mendakapi tubuh Ibunda dengan serat-eratnya. Tidak dapat digambarkan pada ketika itu, hanya linangan air mataku menjadi saksi apabila melihat Ibunda, Ayahnda dan Adik Naim berada dihadapanku.
“sudah! Kejap lagi kita peluk-peluk pulak. Kereta parking tepi jalan ni, karang tak pasal-pasal kena sound dengan orang.” Suara Ayahnda kedengaran. Dengan tidak mengendahkan apa yang Ayahnda katakana sebentar tadi, aku lantas melepaskan dakapan aku dari Ibunda dan mendakapi Ayahnda pula. “Ayahnda, Along rindu sangat dekat Ayahnda. Rindu sangat-sangat.” Kata aku dengan linangan air mataku masih membasahi pipi. Ayahnda hanya terpaku dan tidak terkata apa-apa apabila aku mendakapinya.
“Abang, kereta belakang nak lalu tu? Sabar ya Moon. Kejap lagi kita sambung.masuk kereta cepat”Ujar Ibunda pula.
“ok ok!” ujar aku pula.
“Adik, Along rindunya dekat Adik.” Sapa aku kepada Adik Naim sambil aku mendakapi tubuhnya pula.
“Kenapa Adik diam saja ni?” Tanya aku dengan sedikit hairan.
“Adik demam Long.” Sapa Ibunda.
“Alolo, kesiannya Adik Along ni.” Ujar aku sambil aku meletakkan kepala Adik Naim diatas pehaku.
Sesungguhnya aku tidak dapat gambarkan kegembiraan setelah aku berjumpa dengan keluarga tercinta ini.
“Ayahnda, Ayahnda Nampak makin handsomelah.” Sapa aku kepada Ayahnda.
“yalah tu. Ni mesti nak apa-apakan?” Tanya Ayahnda aku seakan-akan tahu apa yang bermain difikiranku.
“Along lapar. Jom pergi makan dulu boleh?” ujar aku dengan bersahaja.Al-maklumlah, dari pagi tadi hingga ke saat ini, aku hanya mengisi sebiji roti didalam perutku kerana perasaan tidak sabar aku menunggu kedatangan orang yang aku sayangi ini.

Namun kerinduan aku kepada mereka terhenti seketika apabila kata-kata keras dari Abang Ashraf itu bermain dibenakku

Nantikan episod seterusnya…

Friday, 1 March 2013

Drama Bersiri "Moon Nabella" Epi 13


"macam tu pulak? Ikut awaklah Bunga.” Kata Mamat itu dengan senyuman manisnya
“ha? Dia panggil aku Bunga? Pelik Mamat ni” bisik hatiku

Hidangan aku pada waktu ini adalah nasi putih, udang masak merah, sayur kobis goring dan semestinya air limau ais kegemaranku. Memang sesuai sangatlah aku minum ais dengan cuaca panas terik ketika ini sementara perbualan aku, Husna dan Mamat itu dengan lebih rancak.

“Eh awak semua, eloklah saya perkenalkan diri saya ya. Saya Muadz Idham, Orang panggil saya ‘Apex’. So, ikut awaklah nak panggil saya apa ya.” Sapa Mamat itu yang sedang menikmati hidangan tengahari di cafeteria kampus UiTM ini.
“Ouh. Aku Husnayati. Panggil aku ‘Husna’.” Berkata Husna seakan tiba-tiba mencelah.
“Ouh Husna. Yang kawan awak soeorang itu siapa pula namanya? Diam saja saya tengok dari tadi.” Berkata Mamat itu lagi.
“Ouh, dia ni memang macam ini kalau tak sihat. Harap fahamlah ya.” Berkata Husna lagi.
“Eh! Demam ke? Kenapa minum ais kalau demam? Kan tak elok” bertanya Mamat itu dengan bersungguh.
“Taklah. Saya sihat saja. Pandai saja Husna ini.” Tiba-tiba aku mula bersuara.
“Ha.. bercakap pun. Ini diam saja dari tadi. So, siapa nama awak?” Tanya Mamat itu lagi yang masih tidak berputus asa.
“Saya Moon Nabella. Boleh panggil saya ‘Moon’.” Ujar aku dengan bersahaja.
“ouh, Moon Nabella. Boleh saya panggil awak ‘Moonna’. Berkata Mamat itu lagi.
Hampir tersedak aku mendengar panggilan nama itu. Husna yang diam secara tiba-tiba tergelak dengan terbahak-bahak.
“boleh tahan jugak kau ni Apex.” Berketawa Husna sambil berkata-kata.
Aku hanya tersenyum dengan gelagat Husna, sambil Mamat itu tidak lekang menajamkan anak mata hitamnya itu kepada aku.
“Eh awak, saya nak minta diri dulu ya. Ada Group Dicussion pula lepas ini. Jom Husna.” Mencelah aku.
“Ouh yeke? Kalau saya nak ikut boleh?” Tanya Mamat itu.
“Maaf, bukan saya tak nak ajak awak, tapi discussion kita orang ini lama kut.lagi pun saya tak solat zuhur lagi ni. Maaf ya.” Ujar aku

“Ouh yeke? Tak apalah kalau macam itu. Lagi pun petang ini saya ada selection untuk team football kampus. By the way, terima kasih kerana sudi teman saya lunch hari ini. Harap lain hari boleh juga ya.” Tersenyum manis Mamat itu apabila berkata-kata.

Raut wajahnya begitu menawan hati para hawa dimuka bumi ini.Dengan susuk tubuhnya tinggi lebih kurang 6 kaki dan dengan hidungnya mancung, berbibir halus seakan perempuan, kulitnya putih seakan artis korea, tambahan pula dengan matanya agak sepek seakan cina. Mengingatkan aku pada artis korea yang bernama ‘Kim Hyoeng-Jung’.

“Ok, jumpa nanti dikuliah”. Sapa Husna kepada Mamat itu.
“All right. Jumpa nanti. Assalamualaikum” jawab Mamat itu.
“ Waa’laikummussalam. Good Luck awak.” Mencelah aku dengan nada yang cuba membiasakan diri.
“Thanks Moonna. Bye Moonna and Husna.” Mengangkat tangan Mamat itu kepada kami dengan langkahnya menjauhi kami.

“Ya Allah Moon, Handsome gila kut Mamat ni. Aku tengok sebelum ini macam cina jual sayur saja tapi hari ini dia lain betulkan? Handsomenya Ya Allah. Bertuah kau Moon.”
“bertuah aku? Apa pasal pulak?” Tanya aku dengan ayat kehairanan yang keluar dari mulut Husna itu tadi.
“Ya lah. Dari tadi asyik tengok  kau saja. Tak berkelip mata dia tengok kau.”ujar Husna dengan bersungguh-sungguh.
“Jangan nak merepeklah Husna.” Jawab aku dengan bersahaja.

Sambil aku berjalan ke cafeteria bersama Husna pada waktu jam ditanganku jam 9.00malam, terlihat seorang insan yang pernah membuat aku tidak duduk senang tiba –tiba menghampiri aku dengan tidak dirancang walhal sebelum ini beliau selalu mengelakkan diri dari aku. “ Ya Allah, apa yang Engkau cuba dugakan pada aku Ya Allah”, Bisik hatiku dengan berdebar-debar.
“Hai Moon.Lama tak jumpa? Aku ni Nonie sepupu kepada Amar.macam terkejut beruk saja aku tengok kau ni” menyapa gadis itu yang mana keadaanya benar-benar dihadapan aku dengan lagaknya masih seperti dahulu.
“Assalamualaikum, ya saya. Ada apa ya?” jawab aku dengan tenangnya.
“Walaupun peristiwa hari itu banyak bagi pengajaran pada aku, tapi pada waktu ini aku tidak boleh mendiamkan diri sahaja dengan memperlihatkan keadaan kau yang semakin Hot di kampus ini.” Berkata gadis itu dengan angkuhnya.
“Apa masalah kau ya? Aku tak kacau pun hidup kau dan aku tak ingin pun tahu tentang kau. Jadi, Past is past! Dan jangan cuba untuk ganggu aku lagi sebabnya kau akan menyesal seumur hidup.” Berkata aku dengan nada yang tegas.
“well, tak apa. Cuma aku nak ingatkan pada kau yang si ‘Apex a.k.a Muadz Idham adalah milik aku. Harap kau faham ya?” ujar Nonie dengan bongkaknya
“huh? Apex tu? Boyfriend kau? Wow! Excellence. By the way, congratulation. Bertuah kau ya.” Jawab aku lagi dengan nada perli.
“ingat Moon, hari ini sahaja aku mampu berhadapan dengan kau secara ramah mesra, tapi kalau aku dapat tahu kau feeling dengan laki aku, kau nahas! Sebab aku boleh buat lagi teruk masa kau dengan Amar dulu.” Pesan Nonie dengan bernada angkuh.
“laki kau? Dah kahwin ke? By the way, aku dengan Amar langsung tak ada hubungan yang serious tapi dia saja yang nak serious but I can’t. ok! Harap maklum. Terima kasih. Bye!” Berjaya aku dengan melemparkan kata-kata itu kepada Nonie sambil kaki aku melangkah pergi.

Sambil aku menemani Husna untuk mendapatkan bekalan makanan di koperasi, aku menyapa Husna dan berkata
“Husna, kenapa kau diam saja ni? Biasanya kaulah riuh macam ayam bertelur”
“Entahlah Moon. Aku pelik dengan perempuan yang jumpa kau tadi.aku asyik terfikir apa yang dia akan buat pada kau bila si Apex itu mula mendekati kau” ujar Husna dengan penuh keraguan ditunjukkan.
“Tak ada apalah Husna. Kau tak perlu risau dan aku tidak sedikit gentar dengan amaran yang dia berikan sebentar tadi.” Ujar aku.
“Boleh tahan juga ya kau ni.” Berkata Husna.

“Husna, kalaulah kau tahu apa yang terjadi pada aku sebelum ini, pasti kau akan sama menyokong dan berbuat demikian, namun aku tak ingin memanjangkan cerita dan biarlah kisah aku dan Nonie itu terhenti disini.” Bisik hatiku.

Dalam kedinginan malam pada waktu yang sedang mununjukkan tepat jam 12.15 minit malam, sedang aku berbaring diatas tilam katilku yang sedikit keras dan kelihatan Husna telah melabuhkan matanya untuk tidur. Tiba-tiba kerinduan aku kepada keluarga tercinta, ‘Ibunda’, ‘Ayahnda’ dan ‘Adik Naim’ membuat aku tidak mampu untuk melabuhkan mataku bersama Husna. Namun, aku sentiasa berdoa dan memohon munajat kepada yang Esa supaya melindungi keluargaku dan senantiasa memberi rahmat kepada mereka dan juga rakan-rakanku. Tidak sabar rasanya apabila pada hujung minggu ini, kehadiran mereka akan melenyapkan rindu aku.
Hari demi hari bersilih ganti sehinggalah menjelma hari ‘Jumaat’ yang aku tunggu sejak seminggu yang lalu. Tersenyum aku seorang diri apabila bangkit dari lenaku dengan ketidaksabaran  menuunggu kehadiran mereka yang benar-benar aku cintai lagi rindui.

“Moon, gembira semacam saja aku tengok kau hari ini. Dapat boyfriend baru ke?” sapa Husna apabila kami sedang berjalan untuk ke kuliah.
“Apalah kau merepek ni?macam ni, Aku kalau ikutkan nak balik weekend ni, tapi memandangkan my family is coming!” tersenyum ria diwajah aku apabila sedang memberitahu kepada Husna.
“Wow! Untunglah. Tak adalah aku dengar kau nak menangis tiap-tiap malam kan?”berkata Husna dengan senyuman sinis kepada aku.
“Whatever Husna. Yang penting aku happy gila-gila and jangan lupa kau kena ikut aku jumpa my family sebab aku dah pernah ikut kau jumpa fanmily kau. Fair kan?” berkata aku dengan gembiranya.
“Ok Moon Nabella. Patik takut nak ingkar cakap Tuan Puteri ini.” Berkata Husna dengan gayanya mencuit hati.

Telefon Berdering
Demi cinta dalam hatiku, ku yakin engkau untukku.huuu..meski, cinta..
Ibunda sayang”

“Assalamualaikum Ibunda. Anakanda sedang berbicara.” Sapa aku dengan nada yang gembira.
“Waa’laikummussalam Tuan Puteri. Mengada sungguh dia pagi-pagi ini.” Jawab Ibunda aku dengan nada bersahaja.
 “Biasalah Ibunda. Along happy gila kut hari ni tau, sebab ada rombongan dari Pekan, Pahang nak jumpa dengan kita?” jawab aku dengan berketawa kecil.
“mengadanya anak Ibunda ini. Ibunda cubit karang baru tahu. Ini, Ibunda nak bagitahu, Ibunda akan bermalam disini selama 2 hari dekat rumah anaknya Uncle Hasyim sebabnya mereka pun nak ke Shah Alam katanya atas urusan kerja dan Auntie Sha pun ada sekali.”

"ha? rumah anak Uncle Hasyim?"

Nantikan episode yang seterusnya

Thursday, 28 February 2013

Drama Bersiri "Moon Nabella" Epi 12


Bisikkan ku terhenti apabila Husna menyapa aku.

"Moon, awak perasan tak mamat dekat sebelah hujung sana asyik tengok dekat kita sahaja, tak tahulah dia tengok saya ke awak? Rasanya awak kut," sapa Husna.

"Ha? Yeke? Bukanlah. Dia tengok lain tu. Mana tahu mata dia juling ke?" Senyum aku apabila ingin menyakinkan Husna.

"Eh! Kesitu pulak. Ee, tak selesa betul aku dengan orang yang macam ni. Menganggu konsentrasi betul!erghh." Tiba-tiba Husna bersuara berang dengan perbuatan lelaki itu.
Aku hanya berketawa kecil apabila Husna berkelakuan seperti itu dan dia mengingatkan aku pada seseorang rakan baikku di kampung iaitu 'Ruby'. Namun perasaan berdebar aku masih tidak hilang akan siapa yang lihat pada mula aku melangkah masuk ke kuliah ini dan aku juga tidak memberanikan diri untuk menoleh ke kiri, kanan dan juga belakang meskipun aku  pasti siapa orang itu sebenarnya.

Setelah 3 minggu aku berada di UiTM Shah Alam, Alhamdulillah semuanya berjalan seperti yang dirancang.Kelibat seseorang yang agak aku kenali itu jarang diketemui sehinggalah suatu keadaan yang mana Allah mempertemukan aku dengan si dia di hadapan cafeteria sedang aku ingin membeli makanan pada waktu yang tidak dijangkakan iaitu pada sebelah senja yang mana jarum jam pada tanganku menunjukkan pada pukul 6.30 minit petang. Namun begitu, pertemuan aku dengan si dia hanyalah bersaksikan kerusi dan meja kerana kami hanya bertentangan mata dan tidak menegur antara satu sama lain. "Ya Allah, aku mohon pada-Mu bahawasanya insan yang aku temui itu diharapkan pelanduk dua serupa. Janganlah Engkau dugakan aku dengan perkara sebegini Ya Allah. Sesungguhnya aku insan yang lemah." bisik hatiku yang sedang berkocak deras.

"Husna, Ibunda dan Ayahnda saya nak datang hujung minggu ini. Bolehlah awak berjumpa dengan mereka." Sapa aku kepada Husna yang sedang fokus dengan "Facebook"nya. 
"yeke? ok ok, bisa diatur dong." jawab Husna dengan wajahnya masih didada komputer ribanya. Sambil Husna melayani teman chattingnya, aku mula mencapai telefon bimbitku dan cuba menghubungi Abang Ashraf.

 "Assalamualaikum Abang. Buat apa tu?" tanya aku dengan nada kerinduan.
 " Waa'laikummussalam Moon. Abang ada kat office lagi ni, tengah buat report untuk present esok." Jawab Abang Ashraf dengan nada mendata.
 "ouh! yeke? Moon ganggu ke Abang? maaflah ya" ujar aku dengan nada sayu.
" Moon sayang, nanti dalam sejam lagi Abang call balik boleh? sorry ya. sorry sangat-sangat." ujar Abang Ashraf dengan nada seakan kesal.
"ok ok. nanti call balik ya. Moon tunggu." jawab aku
"ok sayang abang. Bye." Panggilanku tamat bersama Abang Ashraf yang tidak sampai seminit.
Sesungguhnya, aku benar-benar merindui Abang Ashraf pada malam itu namun ada sahaja alasan yang menghentikan perbualan aku dengannya.
"ermm, petang tadi aku dah telefon Ibunda dan Ayahnda dan kalau aku telefon Ibunda atau Ayahnda lagi, pasti beliau akan hairan dengan perbuatan aku dan akan berkata "ha Along! tak study ke?" 
Al maklumlah, sejak dari aku masuk ke kampus ini hinggalah ke hari ini, Ibunda tidak putus-putus memberikan nasihat kepada aku untuk belajar,belajar dan belajar. Kadang kala rimas juga aku mendengar ayat itu, namun sebagai anak, tidaklah aku ingin berkata pada Ibunda yang aku rimas.'Kurang Ajar' namanya tu.

"Moon, handsome betul aku tengok Ashraf kau ini ya? terima kasihlah Moon sebab kau izinkan aku untuk add as friend dengan Ashraf kau ni? syukur atas nikmat Tuhan kat dunia ni.Jelous aku tau!" Tiba-tiba Husna bersuara.
"Ha? Handsome? biasa je aku tengok." ujar aku.
"Buta apa kau ni? muka dah sebijik macam Zain 'setia hujung nyawa' tu kau kata tak handsome? baik kau pass kat aku. Sejuk mata mak aku tengok nanti" ketawa Husna dengan melemparkan ayat sebegitu kepada aku.
" Ya lah tu.Eh Husna! boleh tak kau kirim salam kat Abang Ashraf tu, kau mesej kat inbox dia dan cakap aku kirim salam mengajuk." berkata aku kepada Husna.
"lah, bukan kau bercakap dengan dia ke tadi?" tanya Husna.
"Memang cakap tapi tak sampai seminit pun, katanya dia busy nak buat report." jawab aku dengan bersahaja,
"Ha? busy? biar betul. Ni ha aku tengok tengah online je ni.siap like like page aku takkan sibuk kut" brkata Husna dengan nadanya seakan pelik.
"eh? yeke? pelik ni. Takkan dia nak tipu aku? sebab sebelum ni dia tak pernah menipu aku Husna." ujar aku kepada Husna dengan nada yakin.
"tak apa. Macam ni, apa kata aku chatting dengan dia. tengok-tengok dia betul sibuk ke atau ada udang disebalik batu, apa macam Moon? agree?" berkata Husna dengan bersemangatnya.
"ok ok. cepat mesej dia." jawab aku dengan penuh tidak sabar menunggu jawapan dari Abang Ashraf kepada Husna. 

Chatting Bermula di Private Message Di Facebook

Husna : Hye abg hensem..
Ashraf : Hai budak comel.
Husna : watpe tu?eh, Jangan bagitahu Moon tau I chatting dengan U ni.
Ashraf : tengah cuci baju ni.. ouh! Don’t  worry.hehe
Husna : wah! Cuci baju sambil online? Hebatnye. Hihi
Ashraf : tak lah comel. I tengah online jelah. Tak tau nak buat apa. Bosan. L
Husna : lah yeke? Tak keluar lepak-lepak ke?
Ashraf : malaslah. Buang masa je. Baik duk rumah lagi bagus. Boleh cari kawan-kawan baru.
Husna : lah, yeke? Kesian dia. U tak call Moon ke?
Ashraf : Moon? Ouh..I tak ada kredit nak call dia. Bill kena cut.sedih L
Husna : alolooo..kesian dia.
Ashraf  : Moon ada kat mana sekarang?
Husna : Dia dekat bilik kawan. Sibuk buat assignment katanya.
Ashraf : ouh yeke? Dah U tak sibuk pulak.
Husna : sibuk jugak ni, jap lagi nak log out dah sebab nak buat assignment sekali dengan Moon. Eh! U INGAT TAU! JANGANBAGITAHU Moon kita chat ni.chat back ya.bye.hihi
Ashraf : ok comel. Don’t  worry. Bye. J                                                           
        



“Moon, sabar tau. Aku tak sangka Ashraf ni macam ni pulak? Ke kau salah dengar tadi kut.”Ujar Husna dengan nada serba salah.
“Binatangnya jantan macam tu. Sampai hati dia buat aku macam tu kan. Aku ni dah lama tak online pun sebab dia tau. Katanya cemburu, tapi alih-alih dia pulak yang buat hal. Tak apa Husna, dia belum kenal Moon Nabella sebenarnya.” Bernada marah aku dengan tindakan Abang Ashraf itu tadi.
“sabarlah Moon, mungkin dia stress ke? Tak nak bagitahu kau, takut-takut kau lagi risaukan dia.” Tenang Husna mengulaskan kepada aku namun ia sedikit pun tidak menyentuh keprihatinan aku kepada Abang Ashraf.
“tak ada apalah Husna, mungkin betul jugak cakap kau kan?eh! Husna. Aku nak ke tandas kejap ya, sakit perut lah pulak.” Ujar aku dengan menahan sebak. Sesungguhnya aku tidak mampu untuk melinangkan air mataku ini di hadapan Husna kerana malu dengan sikap teman lelaki aku yang berperwatakan seperti buaya namun biarlah tandas dan syaitan durjana menjadi saksi diatas setiap  linangan air mata suciku dengan berkasihkan insan seperti buaya.

Perjalanan aku hambar apabila aku melangkah masuk ke pintu bilik dan lantas disapa oleh Husna.
“lamanya kau pergi toilet? Ooo..menangis ya?” Tanya Husna dengan senyuman manisnya.
“Sakit perut lah. Tu yang lama. Mungkin aku salah makan kut.” Jawab aku dengan nada yang cuba untuk bersahaja.
“tak payah tipulah Moon. Tengok air muka pun dah tau kau tipukan?” masih bertanya Husna seakan tidak puas hati dengan jawapan aku.
Selepas itu, linangan air mataku terus membasahi pipiku ini dan aku seolah-olah tidak mampu untuk menahan sebak dan sedih atas perbuatan Abang Ashraf kepada aku.
“Moon, ala.. janganlah menangis. Janganlah macam ni. Kau kena kuat. Jangan  lemah. Jangan sebab jantan macam tu kau nak keluarkan air mata kau ni. Sabar Moon”. Ujar Husna.
“Aku tak kuat Husna. Aku benar-benar sayang pada dia tapi sanggup dia buat aku macam ni.” Berkata aku dengan nada tersekat-sekat.
Bersungguh Husna cuba menenangkan aku, namun aku tidak mampu untuk menghentikan linangan air mataku ini kerana hatiku benar-benar perit untuk menghadapinya.

Kuliahku pada esok hari berjalan seperti biasa namun aku hanya pergi membawa jasadku namun jiwaku  sebenarnya tidak tahu kemana menghilangnya. Masih memikirkan apa yang Abang Ashraf lakukan padaku semalam. Tambahan lagi apabila Abang Ashraf langsung tidak menghubungi aku sepertimana yang dikhabarkan olehnya semalam.
“Ya Allah, aku tidak sepatutnya berperwatakn seperti ini, namun aku benar-benar lemah apabila di uji dengan cinta sebegini rupa. Bantulah aku Ya Allah.” Bisik hatiku.
Dalam perjalanan aku ke pintu keluar dari kuliah ‘Business Mathematics’ itu, aku dengan tidak sengaja telah melanggar seseorang insan yang aku benar-benar tidak mahu ketemuinya namun ditakdirkan oleh Allah, ia menemukan aku dengan si dia. “Awak, saya minta maaf ya. Saya betul-betul tak sengaja.”ujar aku dengan nada yang begitu lemah. Lalu dengan tidak berkata apa beliau lantas menjauhkan dirinya dari aku dan perbuatannya itu amat mengejutkan aku, Husna dan beberapa rakanku yang lain.
“Pelik saja aku tengok budak tu Moon? Setiap kali Nampak kau mesti dia cuba mengelak, macam ada salah besar saja dengan kau?” Ujar Husna kepada aku.
“ Entahlah Husna, malas nak fikir. Nanti makin serabut lagi otak aku dibuatnya.” Jawab aku dengan nada bersahaja, namun secara jujurnya hatiku benar-benar hairan dengan si dia yang masih cuba mengelak dari aku dan tiba-tiba seseorang insan ini menyapa aku dengan tampak tidak kurang hebatnya.
“Assalamualaikum awak” sapa seorang Mamat dengan suaranya tidak pernah ku dengari.
“Waa’laikummussalam.” Jawab aku.
“Kenapa saya tengok awak hari ini muram saja. Ada perkara yang tak kena ke? “ sapa Mamat itu lagi.
“Eh! Kenapa dia boleh tegur aku ni? Pelik. Kalau tak silap aku, Mamat inilah yang sebelum ini asyik menganggu konsentrasiku dan Husna di kuliah.” Bisik hatiku sambil sikuku menolak bahu Husna dalam keadaan perlahan.
“ouh! Muram? Tak adalah. Saya ok je.” Jawab aku kepada Mamat itu.
“Baguslah kalau macam itu. So,apa kata kita pergi lunch sama-sama, ajak kawan awak itu sekali.” Pelawa Mamat itu kepada aku dan juga Husna.
 “Kau nak belanja ke? Kalau belanja bolehlah. Betul tak Moon?” tiba-tiba Husna bersuara.
“ha? Tak apalah. Lain kali sajalah.” Ujar aku.
“tak apa. saya belanja ya. Jomlah! Dah nak masuk sebulan saya tunggu saat ini.” Pelawa Mamat itu dengan wajah merayu darinya.
“ok. Tapi saya tak nak awak belanja saya ya. Boleh?” Tanya aku.
Berkerut pelik Mamat itu apabila aku berkata sebegitu kepadanya.

Nantikan episode seterusnya….

Wednesday, 27 February 2013

Drama Bersiri "Moon Nabella" Epi 11


"Kami balik dulu ya. Doakan perjalanan kami selamat" berkata Ayahnda ke pada Auntie Sha dan Nenek wan dengan bersemangat. Amar masih tidak menunjukkan wajahnya dan perjalanan aku bermula untuk ke UiTM Shah Alam. Aku mula melabuhkan mataku untuk mendapatkan selelap tidur dan memandangkan aku tidur agak kelewatan semalam, jadi aku perlu merehatkan badanku dengan secukupnya untuk berada di UiTM kelak.

"Along, Along. Bangun sayang. Kita dah sampai ni." Kedengaran suara Ibunda menghentikan lenaku dan kini aku sedar yang aku telah berada di UiTM Shah Alam sedang Ayahnda memberhentikan kenderaannya dan berjumpa dengan pengawal yang bertugas disitu. Selepas itu,  Ayahnda pula meneruskan perjalanannya hingga kami berada di hadapan banggunan "Hal Ehwal Pelajar UiTM"
"Along, jom turun. Kita kena buat pendaftaran disini." Sapa Ayahnda.
Aku memulakan langkahku dan memasuki banggunan itu sambil ditemani oleh Ayahnda. Alhamdulillah, kini aku telah selamat menjadi pelajar UiTM Shah Alam dalam jurusan perakaunan dan kini kami dibawa ke tempat penginapanku yang agak jauh dari banggunan tadi. Sekarang aku telah berada di kolej kediaman 'kolej Mawar' dan segala peralatanku telah dibawa ke bilik tidurku yang mana fasilitator bertugas membantuku.

"Sayang, selepas ni kamu akan dibebaskan dari pengawasan Ayahnda dan Ibunda. Kamu perlu cekal dengan apa keadaan sekalipun. Ayahnda dan Ibunda akan senantiasa mendoakan kejayaan kamu di dunia dan juga di akhirat." Kata Ayahnda dengan nada yang begitu sayu. " Along, Ibunda nak Along ingat pesanan Ibunda, kalau Ibunda dan Ayahnda tiada nanti, Ibunda nak Along tinggal dengan Auntie Sha ya .Amanah ya Along" Kata Ibunda pula dengan nada yang sebak.
"Eh! Apa Ibunda dan Ayahnda cakap ni? Along tak sukalah dengar Ibunda cakap macam ni. Along tak naklah belajar dekat sini, Along nak ikut Ibunda dan Ayahnda pulang." Ujar aku dengan air mataku menumpah membasahi pipi.
"Jangan macam tu long, kan selepas ni Along dah tak tinggal bawah ketiak Ibunda dan Ayahnda. Janganlah fikir yang bukan-bukan ya sayang". Berkata Ibunda dengan senyuman manisnya.

Pada waktu itu, hanya pelukan seerat-eratnya aku pada Ibunda, Ayahnda serta Adik Naim. Aku tidak dapat gambarkan betapa sedihnya hatiku bila mengenangkan Ibunda, Ayahnda serta Adik Naim meninggalkan aku dari kampus pembelajaranku. Hanya kiriman doa dari aku untuk mereka supaya perjalanannya selamat dilindungi oleh Allah S.W.T.
"Adik, Adik cepat-cepat siap ya, kita nak ke dewan ni. Walaupun Adik lambat masuk berdaftar, tapi Adik kena juga jalani orentasi ini ya." Menyapa Kakak Fasilitator yang bertugas dan aku hanya sempat menganggukkan kepalaku padanya.

Aku hanya mengenakan pakaian berwarna merah jambu berlengan panjang,berseluar sukan berwarna hitam,berkasut sukan dan bertudung bawal hitam bercorak daun bunga tulip berwarna hijau. Hanya pakaian yang sederhana sahaja melekat ditubuhku dan bermulalah sesi pengenalan aku bersama ahli kumpulanku yang diberi nama 'Jambu'. Walaupun aku agak kekok dengan situasi ini,namun aku terpaksa menghadapinya.
"Assalamualaikum semua, saya Moon Nabella dan anda semua boleh panggil saya Moon, berusia 18 tahun, mengambil jurusan perakaunan, dan berasal dari Pekan, Pahang." Berkata aku dengan nada yang agak bersahaja.
"Wow! Sedapnya nama. Nama betul ke tu?" Berketawa kecil gadis yang agak pelik perwatakkannya. Mengenakan pakaian T-Shirt  baju hitam lengan panjang dan seluar merah sedang rambutnya diikat tinggi seperti ekor kuda dan wajahnya pula berjerawat di pipi.
"Ya. Itu adalah nama saya yang sebenarnya." Jawab aku dengan melemparkan senyuman kepadanya.
"Sedapnya nama you kan? Sesuai dengan kecantikkan yang you ada." Kata gadis itu lagi.
Aku hanya senyum dan menundukkan wajahku.
"Baiklah adik-adik semua, pada masa yang agak lapang ini, apa kata kamu semua membuat persediaan untuk malam kebudayaan esok." Berkata Kakak Fasilitator yang mengetuai kumpulan aku itu. Aku tidak banyak melibatkan diri dalam acara tersebut memandangkan kedatangan aku agak kelewatan berbanding daripada pelajar-pelajar yang lain.

Alhamdulillah, pada hari sabtu tengahari,minggu orentasi aku sudah berakhir dengan jayanya. Walaupun aku tidak banyak input berkenaan selok belok UiTM ini, akan tetapi dengan berkat Allah S.W.T, Dia menjumpakan aku dengan kawan baruku, juga teman sebilikku yang diberi nama "Husna", gadis yang berasal dari kerteh, Terengganu.  Wajahnya ayu dengan senyuman, berbadan yang agak berisi namun sikapnya begitu lemah lembut membuatkan diriku senang untuk berkongsi masalah bersama.
"Moon, awak sekuliah dengan saya tau, syukur sangatkan?" Sapa Husna kepada aku.
"Eh! Yeke? Saya tak sempat lagi nak tengok time table kita. Terima kasih ya Husna sebab tengokkan." Ujar aku.
"Sama-sama. Moon saya nak tidur dulu ya sebab esok saya kena bangun awal pagi, mak ayah saya nak datang. Kalau awak nak ikut boleh juga. Nanti pagi esok bagitahu keputusannya ya. Saya tidur dulu, good night, Assalamualaikum." Berkata Husna dengan selimut menutupi tubuhnya.
"Waa'laikummussalam." Jawab aku.
Malam itu aku telah menghubungi Ibunda dan Ayahnda. Segala kerinduan aku kian terubat setelah Ibunda dan Ayahnda memberi kata-kata semangat padaku dan akan datang menjenguk aku pada hujung bulan ini meskipun aku berniat untuk pulang ke kampung akan tetapi mereka tidak mengizinkan. Setelah aku menamatkan panggilan bersama Ibunda dan Ayahnda, aku mula melanjutkan jari jemari aku untuk menghubungi Abang Ashraf, namun panggilanku tidak dijawab.

Jam menunjukkan pada pukul 2.00 pagi, dan aku masih tidak dapat lelapkan lenaku dan aku mula mengambil telefon bimbitku dan menghubungi 'Amar'. Tiba-tiba hatiku terdetik untuk membuat panggilan kepadanya, hampir 3kali aku membuat panggiilan kepadanya namun panggilanku tidak dijawab.
"Ya Allah, apakah ujian kepada aku ini?" Bisik hatiku yang serba tidak kena.

Telefon berdering :
Demi cinta dalam hatiku, ku yakin engkau  untukku..
"Lagu dari Dato' Siti Nurhaliza & Hafiz"

Terpapar didada skrin telefonku nama "Rambut Karat".
"Hello?" Suara perempuan kedengaran.
Terkedu aku mendengar suara itu lalu aku hanya sempat berkata "Assalamualaikum, Amar ada?"
"Siapa ni? Amar tengah mandi la beb. Ada apa ya?" Tanya perempuan itu.
"Ouh, tak ada apalah. Maaf menganggu, Assalamualaikum." Berkata aku dengan nada yang agak pelik. Lantas, aku mematikan panggilanku.
Hairan bila aku memikirkan situasi yang berlaku. Adakah Amar itu yang aku kenal?

"Moon, Moon, bangun Moon." Sapa Husna ketika aku sedang lena dalam tidurku.
"Ya Husna, kenapa ya?" Tanya aku.
"Moon, jom ikut saya nak? Mak ayah saya nak bawa saya pergi beli barang ni. Nak bawa kita ronda-ronda Shah Alam. Boleh kita tahu selok-belok jalan kat sini." Pelawa Husna dengan bersungguh-sungguh.
"Saya tak mandi lagi la Husna. Lain kali saja boleh?"Jawab aku dengan keadaan yang masih lemah.
"Tak apa, lagi 30minit mak ayah saya sampailah. So, cepat pergi mandi. Saya pun tak mandi juga." Ketawa kecil Husna sambil tidak putus asa untuk mengajak aku mengikutnya.

Ini adalah hari pertama aku memulakan kuliahku dan kuliah pertama yang akan aku hadiri adalah Financial Accounting 1. Sewaktu aku mula melangkah masuk ke kuliah pertamaku ini, aku terlihat kelibat seseorang yang pernah aku kenali dan sesungguhnya hatiku benar-benar berdebar pada ketika itu. "Ya Allah, janganlah kau dugakan aku dengan perkara sebegini? Aku masih tidak mampu untuk menghadapinya." bisik hatiku yang semakin berdebar-debar.

Nantikan episod yang seterusnya.