Friday, 22 February 2013

Drama Bersiri "Moon Nabella" Epi 9


Lamunanku terhenti apabila Amar kembali menghampiriku dan lantas menanyakan soalan kepada aku.
"Eh budak manja? Apa awak cakap tadi ek? Saya tak berapa clear lah?" Tanya Amar dengan senyuman godanya
"Ha? Tanya apa? Tak ingat lah awak, Sorry." Jawab aku dengan nada bersahaja.
"Moon, saya nak tanya awak sesuatu boleh?" Tanya Amar dengan muka serius pula
"Apa dia? Tanya jelah" jawab aku
"Tapi saya nak awak jujur ya, boleh?"
"Jujur? Sejak bila saya tak pernah jujur dengan awak?" tertawa kecil aku menjawab soalan Amar itu.
"Ok ok. Macam ni, hari tu yang datang Hospital tu tunang awak ke?" Tanya Amar
"Datang hospital? Siapa ek?" Tanya aku pula
"Alaaah..yang datang masa saya bagi bunga kat awak tu,ingat tak?" Tanya Amar dengan bersungguh.
"Ouh..Abang Ashraf ya?" Tanya aku pula dan Amar kelihatan hanya mengangguk sahaja pertanyaan aku.
"Dia tunang saya? Siapa cakap kat awak? Aduh! Kantoi la ni!" Jawab aku dengan senyuman bersahaja.
"Ha! Betul ke awak dah bertunang? Ouh..tak apa..bagus lah, benda baikkan? So, bila nak kahwin pulak?" Muka Amar benar-benar berubah namun dia masih mengawal riak wajahnya. Aku tidak mampu untuk menahan lalu aku terus tegelak dengan terbahak-bahak.
"Apalah awak ni Amar, Abang Ashraf tu kawan baik saya. Tak ada maknanya saya nak bertunang awal-awal macam ni. Baru umur 18 tahun, so tak ada masa nak fikir semua tu dan saya nak fokus pada pelajaran dulu dan selepas dapat segulung ijazah, barulah boleh fikir calon suami." Terang aku kepada Amar dengan tenangnya.
"Ouh, kalau saya nak jadi suami awak boleh?" Tanya Amar dengan bersahaja.
"Ouh..boleh..tak ada masalah, asalkan awak jadi seperti Ustaz Adzhar Idrus" tertawa kecil aku menjawab soalannya.
"Ustaz Adzhar Idrus? Ouh, tak ada masalah, sikit punya hal." berkeyakinan Amar dengan kata-katanya.

Walaubagaimanapun, harapan aku untuk calon suamiku adalah 'Abang Ashraf'. Walaupun Amar telah mencuit hatiku, namun anggapan aku kepadanya hanyalah sebagai seorang kawan penghibur hatiku. Tertawa aku bila melihat tingkah laku Amar yang akhir-akhir ini melayan aku dengan sebaiknya. Perbualan aku dan Amar tiba-tiba terhenti seketika apabila Ayahnda memanggil. "Moon, ada orang call ni."
Hatiku mula tertanya-tanya apabila Ayahnda memanggilku. "Siapa ya telefon aku? Abang Ashraf ke? Rindunya aku padanya" bisik hatiku,
lalu telefon bimbitku diserah oleh Ayahnda.

"Assalamualaikum Moon cantik!" Kedengaran suara seseorang yang begitu ceria.
"Waa'laikummussalam!! Eh! Mimi...." Jerit kecil aku mendengar suaranya.
"Ye, aku lah ni, siapa lagi yang suara macam 'Ella artis rock tu'," ketawa kecil Mimi. Lalu lantas meneruskan perbualan bersama aku dan bertanyan " Eh?Moon, kau kat mana tu? Bukan kau sepatutnya dah ada dekat UiTM Shah Alam ke?" Tanya Mimi dengan bersemangatnya.
"Tak lah mimi, aku dekat kampung ni, ada kenduri tahlil, lagi pun baru-baru ni aku dimasukkan ke Hospital."Terang aku dengan bersahaja.
"Ha? Kau sakit? Sakit ape weh?"Tanya Mimi dengan nada cemas
"Eh! Tak lah, aku sakit biasa-biasa je, kena 'Migrain'. Jawab aku
"Ouh, Alhamdulillah. Selamat tak sakit yang kronik. So, bila kau nak daftar UiTM tu?" Tanya Mimi sekali lagi
"Aku mungkin daftar hari esoklah dan lagipun aku baru je keluar wad ni."Senyum aku sambil berkata
"Ouh, syukurlah. Eh Moon, aku ada hal lainlah pulak, sorry tau tak dapat cakap lama, Ruby kirim salam rindu dekat kau.Sorry sangat-sangat ya. Bye Moon, jaga kesihatan, Assalamualaikum."
Terang Mimi dengan nada tiba-tiba berubah.
" Ok..waa'laikummussalam..terima kasih call aku ya. Bye." Perbualan aku dan Mimi tamat. Tersenyum gembira aku bila Mimi menghubungiku, teringat kisah suka duka kami bersama, bukan sahaja dengan Mimi, bahkan dengan Ruby dan Kainal juga begitu. Seronok apabila  mereka sudah melanjutkan pelajaran dan dengan masa yang sama, aku masih melukut di tepian gantang.

Kelihatan Amar masih menungguku untuk melanjutkan perbualan, akan tetapi aku ingin menghentikan perbualan dan pesanan mesej dihantar kepada Amar.

"Amar, saya nak masuk rumah dululah.nak rehatkan badan kejap. Maaf ya, nanti kita berbual lagi."

"Hai Moon, nak kemana tu?" Sapa Auntie Sha dengan bersahaja
"Eh Auntie,ermmm,Moon nak ke dapur kejap, nak minum air sikit, boleh ya Auntie?" Tanya aku
"Eh, apalah kamu ni Moon, mestiilah boleh, lain kali tak payah minta-minta kebenaran, buat macam rumah sendiri, nenek wan tak kisah dan lagi pun Moonkan bakal jadi menantu Auntie juga"
"Ha? Menantu.?apa-apalah Auntie. Eh Auntie, Uncle Hasyim mana ya?" Tanya aku dengan spontan. Al maklumlah, kalau aku tak tanya soalan ini, alamat lagi merepek Auntie dengan aku.
"Ouh, Uncle? Dia ada emergency case dekat kuantan. Ada kes rompakan, itu yang Uncle kena balik." Terang Auntie.
"Ouh, ok. Tak mengapalahh Auntie, Moon ke dapur dulu ya." aku mematikan perbualan kami dan Auntie Sha hanya memberikan senyumannya yang manis itu dan aku meneruskan langkahan ke dapur untuk mendapatkan segelas air putih.

"Kamu suka pada Amar tak?" Tanya Auntie Sha yang tiba-tiba menanyakan soalan begitu dari belakang aku. Hampir tersembur air yang telah aku tegukkan.
Aku hanya terpinga-pinga dengan soalan Auntie Sha itu dan hanya mampu menjawab,
"Alhamdulillah setakat ni saya suka dan senang nak berkawan dengan dia. Oh ya Auntie, Moon minta diri dulu ya sebab Moon nak rehat-rehatkan badan sekejap sebab rasa tak sedap badan pula" ujar aku dengan niat supaya Auntie Sha tidak mempersoal aku dengan soalan yang pelik kerana pada aku Auntie Sha seolah-olah berminat dengan aku dan seakan-akan ingin men jodohkan aku dengan Amar walhal cinta aku hanya pada Abang Ashraf.

Pada malam yang penuh dengan kedinginan dihiasi pula bunyi-bunyian serangga-serangga hutan membuatkan aku rasa begitu tenang meskipun hatiku kadang-kala terdetik dengan nama insan yang benar-benar aku sayangi dan rindui 'Abang Ashraf'. Sudah hampir sehari suntuk aku menunggu panggilan atau pesanan ringkas dari Abang Ashraf, namun kelibat atau bayang nama tidak langsung menembusi dada telefon bimbitku dengan kiriman atau panggilan dari 'Abang Ashraf'. Persoalan dibenak fikiranku kian berfikir dengan soalan-soalan yang menganggu akal fikiranku,  "Adakah Abang Ashraf sudah menjumpai teman pengganti? atau "adakah Abang Ashraf telah merasakan kepudaran untuk terus mencintaiku?" atau "adakah Abang Ashraf tidak perlukan aku lagi semenjak beliau melihat perhubungan aku dengan Amar begitu akrab?" Ya Allah, doa ini selalu ku bacakan kepadaMu supaya aku terus menemui cinta sejatiku pada suatu masa nanti dengan suatu potongan doa yang berbunyi "Ya Allah Ya Tuhanku, Tuhan yang berkuasa keatas langit dan juga bumi, yang berkuasa menyatukan adam dan hawa dengan cinta sejatinya, namun disini Ya Allah, aku adalah hambamu yang benar-benar kerdil ingin memohon munajat darimu supaya suatu hari nanti kau akan pertunjukkan padaku siapakah yang akan memimpinku tika aku sudah dinikahi, kau jodohkanlah aku dengan insan yang benar-benar menyintai aku,memimpin aku ke jalan keredhaanmu dan menyayangi aku seperti mana aku menyayangi kedua Ibunda dan Ayahndaku, insya Allah, Amiin Ya Rabbal A'lamiin.." Berdoa aku dengan penuh kekhusukkan dengan linangan air mataku menjatuhi ke bumi.

Pesanan mesej diterima :

"Assalamualaikum Moon, abang minta maaf sebab abang tak dapat hubungi Moon hari ini. Moon apa khabar? Macam mana dengan kesihatan Moon tu, abang disini sentiasa mendoakan Moon dan sekeluarga dilindungi dan dirahmati dari Allah yang maha esa. Abang benar-benar rindukan Moon dan harap Moon dapat bersabar dengan karenah abang yang kurang memberi perhatian kepada Moon, tapi kesabaran Moon tidak akan tahan begitu lama kerana abang sedang berusaha untuk menyimpan wang untuk abang menikahi dan mengahwini Moon. Tunggu ya sayang abang. Maafkan abang."

Pesanan mesej itu diterima dan pada waktu yang sama, Amar dengan wajah kelakiannya dan penuh bergaya  mengenakan pakaian berbaju melayu penuh(set) berwarna putih susu sedang memerhatikan aku.....

Nantikan Episod seterusnya

No comments:

Post a Comment