Sunday, 24 February 2013

Drama Bersiri "Moon Nabella" Epi 10



Pesanan mesej itu diterima dan pada waktu yang sama, Amar dengan wajah kelakiannya dan penuh bergaya dengan pakaian berbaju melayu penuh(set) berwarna putih susu sedang memerhatikan aku.....
dan sedang itu aku menajamkan mataku ke dada skrin telefon bimbitku dan membaca mesej yang diterima dari Abang Ashraf.

"oi cik adik, tak dengar ke kita panggil cik adik dari tadi? Nak tercabut dah anak tekak ni memanggil dia" sapa Amar dengan tiba-tiba.
"Oi oi konon, saya ada nama ok dan nama saya adalah "Moon Nabella", so, panggil saya dengan nama itu." Berpesan aku pada si Amar.
"Eh dia ni, kan saya dah panggil awak berpuluh-puluh kali, jerit pun awak tak dengar, tahulah buah hati yang mesej sampai buah hati kat sini dia lupakan? Tak apalah, siapalah kita ni kan?" Terang Amar dengan tiba-tiba suaranya berubah.
"Ala, mengajuklah tu, e! Tak malu orang tua mengajuk. Hey, awak ingat tau,kalau orang cepat mengajuk ni dia cepat tua dan jodohnya pun dengan orang tua!" Ketawa aku apabila berkata begitu pada  Amar sambil kelihatan yang dia terlalu kacak pada malam ini.
"Jangan nak menilai jodoh-jodoh orang ni, sebab jodoh saya dengan awak jugak nanti" berkata Amar dengan slumbernya.
Terkedu aku mendengar kata-kata Amar dan aku juga menjawab dengan spontannya "yeke? Alololo...perasan punya rambut karat."
Perbualan kami pada malam itu begitu mencuit hati, dengan membalas-balas hujah masing-masing dan bermain teka-teki dan aku benar-benar seronok sehinggakan aku mengabaikan pesanan mesej yang diterima oleh Abang Ashraf. Amar benar-benar pandai mengambil hatiku untuk bergurau senda dan sambil kami rancak berbual, kedengaran suara yang begitu aneh pula menyusul.
"Oishhhhh...hermghhhhh."
"Eh! Amar? Awak dengar tak suara tu?" Tanya aku dengan penuh berdebar.
"Suara apa? Tak dengar pun.?" Jawab aku..tiba-tiba
"Arrrrrrrrrrr!!!!!!!!!!" Tolong! Tolong!Tolong Amar..Tolong..!!" Menjerit aku dengan sekuat hati akan tetapi Amar hanya mendiamkan diri.
"Hahaha..hahaha.." Kedengaran suara seseorang yang ketawa dengan terbahak-bahak dengan berpakaian putih.
"Ee Along peluk Abang Amar, Eee..tak malu, Adik bagitahu Ayahnda dan Ibunda." Berkata adik sambil berketawa besar dengan berpakaian telekung wanita dan berbedak putih dimukanya.
"Ha? Aku peluk Amar? Eh!" Bisik hatiku dan lantas melepaskan pelukan ku.
"Amar...Sumpah! Saya tak sengaja tau.Maafkan saya Amar."Ujar aku dengan penuh bersungguh.
Amar hanya melemparkan senyuman dan kenyitan matanya.
"Ya Allah, malunya aku. Macam manalah aku boleh peluk Amar ni? Bisik hatiku dengan penuh rasa malu.
"Naim, nanti Naim buat macam ni lagi ya. Abang Amar suka tau." Berkata Amar pada Adik Naim.
"Ok Abang Amar."Tersenyum Adik Naim kepada Amar.
"Adik, jangan nak mengada ya! Eh? Dah pukul 12malamkan.kenapa Adik tak tidur lagi ni? Karang meningau pulak."
Membebel aku kepada Adik Naim.
"Ya lah, Adik nak tidur dah ni, tapi Ayahnda dan Ibunda suruh Along masuk tidur dan Ayahnda cakap tak manis malam-malam macam ni duduk kat luar berdua" berkata Adik bersungguh-sungguh.
"Ok sayang. Sekejap ya."Ujar aku pada Adik Naim.
"Ok lah awak, saya nak masuk dulu ya. Selamat malam, sambung esok pula ya." Berkata aku sambil memberi senyuman kepada Amar.

Telefon berdering :
Demi cinta dalam hatiku, ku yakin engkau  untukku..oo..meski cinta..
"Lagu dari Dato' Siti Nurhaliza & Hafiz"
Terpapar didada skrin telefonku nama "Rambut Karat".

"Assalamualaikum, ye Amar?" Jawab aku dengan suara seakan-akan berbisik.
"Waa'laikummussalam.hye,Budak comel!. Buat apa tu?" Soal Amar dengan suara machonya.
"Ouh, saya baru nak terlelap. Ada apa ya awak telefon ni?" Tanya aku
"Menganggu ke comel?"Tanya Amar dengan ketawa kecil.
"Erm, tak pun cuma saya kan dalam bilik ni, itu yang macam tak boleh cakap kuat-kuat, nanti Ibunda dan Ayahnda dengar pulak."Terang aku dengan suara yang masih berbisik-bisik.
"Ouh yeke? Takpa.awak, jom lepak luar nak?" Pelawa Amar
"Ha? Tak nak lah. Nanti apa pulak orang cakap." Jawab aku.
"Ala, jom la.kali ni bukan kita berdua saja, tapi dengan kawan saya. dia bukan lelaki. Sama jantina dengan awak. So, tak perlu risau. Jomlah, bukan saya nak buat apa-apa dekat awak pun" pujuk Amar sekali lagi.
"Kawan awak? Siapa pulak? Ermh, baiklah.awak tunggu lagi 2minit saya keluar.

Jam menunjukkan pada 1.30 minit malam, lalu aku terus ke ruang luar rumah nenek Amar.
"Eh! Mana kawan awak tu?"Tanya aku pada Amar sambil melihat Amar sedang menghisap rokok.
Terkejut beruk aku apabila melihat Amar berperwatakan seperti itu. Al maklumlah, gadis mana yang suka tengok lelaki yang merokok ini. Memanglah ada orang kata lelaki merokok itu macho tapi perkara itu benar-benar bertentangan dengan ajaran kita. Lamunan aku terhenti apabila Amar memanggil aku untuk duduk. Lantas aku duduk dan masih bertanya padanya tentang kawan Amar itu.
"Ha! Inilah kawan saya tu. Comelkan?" Ujar Amar pada aku tentang kawannya itu.
Aku hanya tersenyum sahaja bila melihat kawannya itu dan pasti aku memang berminat dengan kawannya itu.
"Apalah awak ni Amar, main tipu ya?" Kata aku pada Amar
"Eh! Saya tak tipu pun, saya jujur tau. Nama dia 'bear'. Saya tak tahu kenapa orang bagi nama tu kat dia, tapi dia sangat suka saya, mungkin sebab saya ni handsome kan?" Ujar Amar dengan senyuman kecilnya.
"Handsome?tak pun saya tengok." Jawab aku dengan bersahaja. Dan aku masih meneruskan pertanyaan kepada Amar.
"Ha? Ada apa awak ajak saya jumpa ni? Ee, kacau je!" Tanya aku.
"Macam ni Moon, esokkan awak dah tak ada dekat sini, jadi saya nak lepaskan rindu dekat awak la. Tahulah cantik! Mesti ramai orang terpikat tengok awak kat Universitikan?"Jawab Amar dengan nada yang sayu.
"Jangan nak mengada-ngadalah. Kitakan kawan? So insya Allah saya akan ingat awak.'Rambut Karat'"berkata aku.
"Apa-apalah! Yang penting saya suka awak." Jawab Amar.
Kenyataan dari Amar itu membuat aku terkedu dan terpinga-pinga, dan soalan yang seterusnya kedengaran dari Amar.
"Moon, sudi tak awak jadi kekasih hati saya. Saya sanggup kalau dimadukan dengan Ashraf." Ujar Amar.
Aku benar-benar terkejut dengan kenyataan itu. Aku sedar yang aku bukan bermimpi dan aku benar-benar buntu untuk menjawab soalan Amar itu.
"Moon, awak dengar tak ni?" Sapa Amar.
"Ouh. Awak sedar tak apa yang awak cakap ni?"Tanya aku.
"Sedar Moon, saya sanggup untuk berkongsi dengan Ashraf dan jika awak menerima cinta ikhlas dari saya ini, saya akan bagi beberapa syarat." Jawab Amar dengan nada sayu.
"Syarat? Apa syaratnya?" Tanya aku.
"Macam ni, awak bagi masa pada saya 3 bulan sahaja untuk mencintai awak dan jika awak tak rasa cinta saya dan awak tidak menyintai saya, saya akan berundur dari hati awak." Ujar Amar dengan penuh keikhlasan diwajahnya.
"Macam inilah Amar, saya jujurlah dengan awak ya. Sebenarnya saya benar-benar menyintai Abang Ashraf dan Abang Ashraf minta saya untuk tunggu dia dan insya Allah selepas saya tamat belajar dan mendapat ijazah, kami akan berkahwin. Saya bukan tak mahu bagi peluang dekat awak, tapi saya benar-benar tak sanggup untuk buat Abang Ashraf begitu. Maafkan saya Amar." Terang aku kepada Amar dengan nada lemah.
"Adakah salah kenyataan yang aku berikan pada Amar?" Bisik hatiku.
"Moon, please. Bagi saya 3bulan sahaja. Saya janji! Kalau dalam masa 3bulan tu awak masih tidak menyintai saya, saya akan lupakan cinta saya pada awak dan kita berkawan seperti biasa." ujar Amar lagi.
Berat hatiku untuk memilih Amar dan aku tidak sanggup untuk memperlakukan sebegitu pada Abang Ashraf. Sesungguhnya aku selalu mengingati kata-kata dari guruku di Sekolah Kebangsaan Ahmad, Pekan. "Kalau kita buat dekat seseorang dengan keadaan baik atau jahat, nescaya Allah akan membalasnya dengan apa yang kamu lakukan dalam kebaikan atau keburukkan." Dan aku tidak sanggup untuk berbuat begitu.
"Amar, saya bukan tak suka pada awak, tapi saya harap awak benar-benar boleh faham situasi saya ni. Maaf" terang aku dengan bernada sayu. Kelihatan raut wajahnya begitu hampa apabila aku menolak cintanya.
"Amar, saya minta diri dulu ya. Maafkan saya kerana melukakan hati awak dan saya harap hubungan kita sebagai kawan selepas ini akan berkekalan." Terang aku kepada Amar sambil aku memulakann langkah untuk kembali masuk ke bilik dan tiba-tiba Amar menghentikan langkahku dan menumpahkan air matanya dihadapanku dengan berkata, "Moon, saya benar-benar cintakan awak. Saya akan tunggu awak hingga ke akhir hayat saya. Simpanlah kata-kataku apabila saya tiada nanti"
"Ya Allah, aku benar-benar rasa bersalah dengan tindakan yang aku lakukan hingga membuatkan Amar benar-benar hampa dengan keputusanku. Namun, aku terpaksa Ya Allah dan air mataku juga tertumpah dan aku benar-benar takut untuk menyimpan kata-kata Amar itu tadi. Bisik hatiku.

Keesokkan pagi, kami sekeluarga dihidangkan oleh Auntie Sha dan Nenek Amar dengan masakan Nasi Dagang Pahang dan ia sungguh menyelerakan. Selepas kami bersarapan pagi bersama, kelihatan Amar masih tidak muncul dan sapaan Ibunda menghentikan lamunanku.
"Eh? Tunggu Amar ke?" Tanya Ibunda.
"Ha? Tak lah Ibunda." Terang aku.
"Dah! Jangan banyak mengelamun, jom angkat barang dan letakkan di dalam kereta."Terang Ibunda.
"Baik Ibunda". Jawab aku.
"Amar masih tidak muncul-muncul. Adakah Amar benar-benar marah pada aku kerana menolak cintanya." Bisik hatiku dengan bersemangat luntur.

Nantikan episod yang seterusya.

No comments:

Post a Comment